Empat Kerangka Manusia Diduga Korban Pembunuhan di Banyumas

Reportase.tv Banyumas – Empat kerangka manusia di temukan di kebun belakang rumah warga Grumbul Karanggandul, Desa Pasinggangan, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Sabtu (24/8). Diduga 4 kerangka manusia yang satu keluarga menjadi korban pembunuhan sadis.

Keempat kerangka tersebut diduga berisial R, Y, H,dan R

Dilansir dari kompas,  ke empatnya  diketahui telah menghilang dari rumah orangtuanya, Misem, sejak empat atau lima tahun lalu.

Kerangka tersebut kali pertama diketahui Rasman (63), warga setempat, saat sedang membersihkan kebun di belakang rumah Misem, Kamis (22/8/2019).

Saat sedang mencangkul tanah, dia menemukan kain di dalam tanah dan tengkorak manusia.

Namun, saat itu Rasman tidak langsung memberitahukan temuan tersebut kepada orang lain.

Pada Sabtu (24/8/2019), Rasman baru menceritakan temuan tersebut kepada Saren (55), yang rumahnya berada di belakang kebun.

Kerangka ditemukan terpendam di kebun, tepatnya di sebuah lubang bekas kubangan lumpur dengan lebar kurang lebih 1 meter, panjang 1 meter, dan kedalaman hanya sekitar 50 sentimeter.

Setelah dilakukan penggalian, polisi menemukan empat tengkorak manusia beserta tulang-belulang dengan jumlah cukup banyak.

Di lokasi tersebut, polisi juga menemukan pakaian yang diduga milik korban, antara lain berupa baju dan celana dengan warna ungu dan abu-abu.

Bahkan, di salah satu saku celana yang ditemukan, terdapat HP dan korek api. Di lubang yang sama juga ditemukan benda lain, seperti sandal.

Berdasarkan informasi yang diterima warga dari keluarga, keempat orang tersebut merantau ke luar kota, tetapi tidak pernah kembali hingga saat ini.

Keluarga Misem selama ini dikenal tertutup dan jarang bersosialisasi dengan tetangga di sekitarnya sehingga warga tidak tahu persis keseharian mereka.

Keluarga tersebut telah tinggal di desa itu selama kurang lebih 20 tahun.

Kapolres Banyumas AKBP Bambang Yudhantara Salamun mengatakan, belum dapat memastikan identitas keempat kerangka tubuh tersebut.

Polisi masih menunggu hasil pemeriksaan yang dilakukan oleh dokter forensik.

“Belum bisa dipastikan itu tengkorak siapa, sedang dilakukan pemeriksaan oleh dokter forensik. Sesuai keterangan saksi-saksi memang empat orang itu ‘menghilang’,” kata Bambang, melalui pesan singkat.

Polisi hingga saat ini masih melakukan penyelidikan untuk mengungkap kasus tersebut. (Re/ kompas)