Lantik Pertani HKTI Nganjuk, Ning Lia Buat Pantun Khusus Bupati Marhaen

Ketua Pertani HKTI Jatim Lia Istifhama saat memberi sambutan dalam acara pelantikan Pertani HKTI Kabupaten Nganjuk
Ketua Pertani HKTI Jatim Lia Istifhama saat memberi sambutan dalam acara pelantikan Pertani HKTI Kabupaten Nganjuk

Reportase.tv Nganjuk – Sah !, Perempuan Tani (Pertani) HKTI Kabupaten Nganjuk akhirnya dilantik pada Rabu, 17 Nopember 2021 di ruang Anjuk Ladang Pendopo Kabupaten Nganjuk.

Acara pelantikan Pertani HKTI di wilayah yang dikenal dengan gunung wilisnya tersebut berjalan sukses, bahkan, tak tanggung-tanggung, dua kepala daerah menghadiri acara organisasi perempuan yang dinahkodai Dian Novita Susanto, M.Si., tersebut.

Dua kepala daerah tersebut adalah Bupati Nganjuk Dr. Drs. H. Marhaen Djumadi, S.E., S.H., M.M., MBA., dan Bupati Ngawi H. Ony Anwar Harsono ST, MH. Hadirnya mas Ony yang saat pilkada Ngawi meraih suara hampir 100 % saat pilkada lalu, merupakan bentuk atensinya pada organisasi sayap HKTI, disebabkan sejak 8/10/2021 lalu, dirinya terlantik sebagai Ketua HKTI Jatim.

Dalam sambutannya, Bupati Marhaen memberikan motivasi agar Pertani HKTI Nganjuk yang diketuai Binti Isnaniah, berperan menguatkan pertanian demi terwujudnya Nganjuk berkembang.

“Dengan spirit ‘Yuk, Nganjuk Bangkit’, ayo kita kuatkan kabupaten yang tentram dan tenang ini semakin berkembang. Para pengurus perempuan tani yang cantik-cantik ini, ayo benar-benar dibantu Nganjuk sebagai milik kita bersama. Yang lalu biarkan berlalu. Ayo kita gandengan tangan kuatkan potensi,” ajak Marhaen.

Dipuji sebagai aktivis cantik, Ning Lia tak habis akal bahwa Pertani HKTI memang memiliki peran CANTIK, yaitu cerdas, inovatif, dan kreatif. Bahkan, tak sedikit pujian yang digelontorkannya pada Bupati Marhaen.

“Pak Bupati Marhaen seperti sosok ayah bagi kita semua. Beliau sangat ngemong dan benar-benar cinta pada masyarakatnya. Terbukti, beliau secara intensif melakukan sosialisasi teknologi pertanian dan ‘metode’ cloning agar hasil tani padi Nganjuk memiliki kualitas yang semakin meningkat bahkan unggul dari wilayah lain. Beliau juga menekankan pentingnya strategi low cost high productivity dan pertanian presisi ramah lingkungan tanpa bahan kimia. Hal ini sesuai spirit kami, yaitu terwujudnya hasil tani berkarakter SUBUR, sehat, utuh, besar atau berkualitas, unggul pemasaran, dan ramah lingkungan,” ungkap Ning lia

Tak lupa, seperti biasa, Ning Lia menyampaikan beberapa tagline. Diantaranya karakter perempuan yang beridentitas PESONA, yaitu: peduli, strong, dan naluri keibuan, serta BRAVE, yaitu: brainy, robustness, affection, visionary, empathy.

Menariknya, wanita cantik dengan dua anak tersebut memberikan pantun khusus untuk Bupati Marhaen.“Terinspirasi dari Bapak Bupati yang ingin Nganjuk Bangkit, maka saya menemukan kalimat ‘bunga Flamboyan pinknya merona. Bersama Bupati Marhaen, Nganjuk semakin mempesona,” yang disambut sorai para hadirin.

Sedangkan Bupati Ony yang saat itu hadir sebagai Ketua HKTI Jatim, juga terlihat sangat gayeng dalam sambutannya. Bahkan dirinya menceletuk istilah PESONA dari Pertani HKTI.

“Aktivis Pertani HKTI memang strong, lincah kemana-mana membesarkan pertanian. Hal ini patut kita apresiasi bersama, dan saya yakin, di belakang perempuan-perempuan hebat, terdapat Bapak-bapak hebat. Nah, itulah kami, Bapak-bapak hebat di HKTI,” ujarnya yang disambut riuh hadirin.

Meski sangat gayeng, bukan berarti tidak ada visi misi yang disampaikan Bupati Ony. Dirinya menyampaikan pentingnya komitmen mewujudkan kemandirian petani.

“Mari kita sama-sama berbuat agar terwujud petani yang mampu membuat pupuk sendiri dan pintar berstrategi agar produktivitas meningkat. Selain itu, kepedulian para perempuan di Pertani HKTI dibutuhkan sebagai solusi menekan angka stunting yang masih melanda di banyak daerah,” pungkasnya yang juga menjelaskan kelembagaan HKTI sebagai induk dari beberapa organisasi sayap, yaitu Perempuan Tani, Pemuda Tani, dan Santri Tani.

Acara pelantikan Binti Isnaniah sebagai Ketua Pertani HKTI Nganjuk tersebut, dihadiri jajaran pengurus Pertani HKTI Jatim, diantaranya adalah Umiyati, Enni Hayati, dan Siti Fatimah Kurniasari. (Sfy)