Presdir Asuransi Dilaporkan Nasabah ke Polisi

Reportase.tv Medan – Presiden Direktur (Presdir, red) salah satu perusahaan asuransi dilaporkan nasabah ke Sat Reskrim Polrestabes Medan, Jalan HM Said.

Adapun laporan yang dilayangkan berdasarkan Nomor STTLP/2694/K/XI/2019/SPKT Restabes Medan Tanggal 27 November 2019 oleh pelapor Minah terhadap terlapor Presiden Direktur inisial JR.

“Kita melaporkan Presdir Prudential karena menempatkan keterangan palsu dan pemalsuan material,” ungkap Rustam Hamonangan Tambunan SH selaku kuasa hukum korban, Kamis (28/11).

Menurutnya, empat pemegang polis asuransi merasa terusik nama baiknya dicatut oleh oknun perusahaan tersebut demi menonaktifkan seorang agen asuransi yang telah bekerja selama 15 tahun lamanya.

Akibatnya, hubungan keluarga dan bisnis keempat pemegang polis dengan agen itu menjadi renggang.

Ke empat pemegang polis asuransi tersebut diketahui bernama, Minah (nomor polis 12803918), Edy Antono (23186085), Yosef (12112386), dan Li Kiau (11929697).

Nama mereka berempat dicatut oleh KC selaku Managing Director – Agency Operation dan Finance PT Prudential Life Assurance untuk menonaktifkan Herman AMD (nomor keagenan 00016983) dari agen Prudential. Berdasarkan Surat Pengakhiran Perjanjian Keagenan No. Ref:0013/AOS/SOS-TR/III/2019 tertanggal 11 Maret 2019 yang ditandatangani Kamariah Chan langsung.

“Jadi berdasarkan hasil investigasi klien kami alasan penonaktifan agen ini karena ada keluhan dari keempat pemegang polis ini ke Prudential, padahal itu sama sekali tidaklah benar, mereka bahkan bersaudara, adik ipar bahkan rekan bisnis,” ungkap Rustam.

Maka, pihaknya pun melayangkan somasi dengan Nomor: 350/SP/RTA/X/2019 tertanggal 16 Oktober 2019, tentang somasi/teguran keras terhadap, Kamariah Chan tersebut.

Langkah somasi ini akhirnya dibalas pihak Prudential melalui surat No: 525/PLA/L&CS-4/X/2019. Namun anehnya, dalam surat balasan tertanggal 30 Oktober 2019 itu, di poin 2 malah menyebutkan kalau surat ini sebagai informasi dan koreksi dalam surat perusahaan yang menyatakan bahwa perihal (masalah penonaktifan) ini berkaitan dengan keluhan keempat pemegang polis tersebut.

“Ini kan jadi tidak benar, kenapa mereka malah mengoreksi alasan mereka, padahal ini bukan informasi tapi sudah menjadi bukti hukum dalam hal penonaktifan ini,” kata Rustam lagi.

Menurutnya, perusahaan sebesar Prudential tentu tidak sembarangan mengumbar identitas nasabahnya. Makanya pihaknya menduga tindakan ini dilakukan oleh seorang oknum yang tidak profesional di perusahaan tersebut.

“Kami meyakini kalau ini sudah sebuah kebohongan, direka-reka untuk padahal perusahaan ini kan termasuk layanan data, kepercayaan dan kerahasiaan nasabah kan harus dijaga dong. Ini cara bahaya yang bisa merugikan semua orang termasuk nasabah di perusahaan itu sendiri,” tudingnya.

“Kami sudah menganggap ini sebagai pencemaran nama baik, penyalahgunaan data, dan berita bohong. Jadi apabila perusahaan tidak segera meminta maaf dan memberikan kompensasi, maka kasus ini akan segera kami laporkan ke Poldasu,” terangnya.

Sementara, Kamariah Chan selaku Managing Director – Agency Operations & Finance PT Prudential Life Assurance yang beralamat di Prudential Tower Jalan Jenderal Sudirman Kav. 79, Jakarta, ketika dikonfirmasi di nomor telepon (021) 29958xxx sempat dihubungkan oleh operator kepada yang bersangkutan.

Namun ketika tersambung dengan Kamariah Chan dan ditanyakan perihal permasalahan ini, tiba-tiba sambungan telepon langsung terputus.

Anehnya, saat dihubungi kembali, operator yang sama menjawab kalau Kamariah Chan tidak bisa diganggu karena sedang meeting.

“Tidak tau kapan selesainya pak, tapi beliau bilang tadi sedang meeting,” jawab operator Kantor Pusat Prudential tersebut. (Re)